Dongeng Bodor : Perang Diponegoro

22 March 2015 12,033 views No Comment
Advertisement

jika bertanya tentang dongeng, apa yang terlintas di pikiran anda ? . Mungkin yang terlintas adalah peranan yang dimana tokohnya hewan, atau seting latar yang memang menggunakan imajinasi atau khayalan. semua itu benar , namun disisi lain sebuah dongeng juga bisa di bangun dengan menggunaka karakter orang di dalamnya, bahkan ada dongeng yang memang sangat melegenda bahkan sampai ke mancanegara terkenal sekali pun. salah satunya adlah dongeng si kabayan, nah namun pada edisi kali ini saya tidak akan membahas si kabayan, namun akan memberkan sebuah dagelan berupa dongeng sunda yang lain, berikut simak dongengnya.
image

perang diponegoro

Bu guru :”ujang ari perang diponegoro teh kajadianna iraha ?”

bu guru :” ujang perang diponegoro kejadiannya kapan jang ?”

ujang :” ba’da magrib bu saacan isya”

ujang :”ba’da magrib bu sebelum adzan isya”

Bu guru :”ah maenya sing bener jang ari di tanya teh”

bu guru :” ah yang bener jang, kalo ditanya”

ujang :”serius ibu apanan 1830 – 1835″

ujang :” serius ibu, kan kejadiannya 1830-1835″

bu guru :” eta teh lain ba’da magrib ari ujang”

Bu guru :” itu bukan ba’da magrib jang”

ujang :” naon atuh bu  ?”

ujang :” teus apa dong bu ?”

bu guru :” saacan isya eta mah , adeuh ieu budak menu bodo pisa, maksudna teh eta kajadiannana taun 1830 -1835, jadi sabaraha taun atuh jang perangna teh ?”

Bu guru:” sebelum isya itu mah jang, adeuh ini anak kok kurang pintar ya, maksudnya itu kejadian perangnya pada tahun 1830-1835, jadi berapa tahun dong kalo gitu perangnya ?”

uajng :” sabaraha taun kumaha ari ibu, eta mah ngan 5 menit atuh sabari nungguan isya oge beres bu”

ujang :” berapa tahun gimana ibu, itu cuma 5 menit bu, sambil nunggu adzan isya juga kelar bu”

bu guru :” astagfirullah, ujang ka tukang sakola yu jeung ibu”

bu guru :” astagfirullah ujang ke belakang sekolah yu sama ibu”

ujang :” bade naon bu ?”

ujang:” ada apa emang bu ?”

bu guru :” urang gelut sakalian”

bu guru: ” kita berantem yuk jang sekalian “

ujang :” euh si ibu sugan teh ngajak liliwetan”

ujang: ” euh ibu ini, kirain mau ngajak saya makan-makan”

Dongen sunda si ujang diatas mungkin jauh dari kata sempurna atau lucu sekalipun namun ini hanya untuk hiburan semata saja , dan ini juga mungkin bisa menjadi potret anak bangsa yang memang tidak jauh kebanyakan karakternya sama kayak si ujang diatas.

nah sekian untuk hari ini semoga dagelan diatas sedikit menghibur untuk anda semua khususnya yang membaca dan setia membaca artikel saya.

 

Related posts:

  1. Akibat Langkanya Gas LPG
Dongeng Bodor : Perang Diponegoro | risa | 4.5

Tinggalkan Pesan!

Silahkan tinggalkan komentar atau pesan anda...