Akibat Kurikulum 2013

8 September 2014 5,109 views No Comment
Advertisement

Dalam sebuah suasana dimana ada 2 anak kecil sedang berdiskusi mengenai sistem pembelajaran di sekoal yang setiap harinya makin
image

Mail : “Jang abdi mah pusing ku kurikulum ieu teh”

Mail:” Jang saya bingung sama kurikulum baru “

Ujang: ” Pusing kunaon atuh il ?”

Ujang:” Bingung Kenapa il ?”

Mail :” Enya eta ngeunaan kurikulum 2013 , ayeuna mah asa ka kurung abdi teh, anu biasana uih teh jam 12 ayeuna mah janten jam 3, janteun teu tiasa ngabantosan umi sareung abi di bumi abdi teh jang”

Mail:” Iya jang itu mengenai Kurikulum 2013, sekarang saya serasa terkurung jang. Kan biasanya pulang jam 12 nah sekarang kan jadi jam 3, maka sekarang saya gak bisa bantu umi sama abi di rumah jang”

Ujang:” Nyakitu mah sami bae atuh il, abdi oge ayeuna mah asa ku kurung, kahoyong mah mending di geuntos deui ka kurikulum 2006″

Ujang:” Ya sama dong il kalo gitu, saya juga ngerasa gak bisa bebas , kepengen sih ganti kurikulum ke yang 2016″

Mail :” Emang ari kurikulum 2006 kumaha kitu jang ? Abdi teu acan teurang tah sistem diajarna.”

Mail:” Emangnya gimana kalo kurikulum 2006 ? saya gak tahu sistemnya gimana ?

Ujang:” Janteun kieu il, kurikulum 2006 ah benteun pisan sareung anu ieu, dimana benteuna nyaeta dina masalah diajar , anu 2006 mah atau biasa di sebat oge KTSP, urang diajar dugi ka tabuh 12.00 nah dimana eta teh masihan ka urang supados tiasa bersosialisasi di luar sakola.”

Ujang:” Jadi gini mail, kurikulum 2006 itu jauh beda sama yang sekarang, dimana bedanya itu dari masalah belajar , kalo yang 2006 atau yang sering di sebut juga KTSP, kita belajar sampai jam 12.00, nah dimana itu memberi  kita ruang waktu buat bersosialisasi di luar sekolah”

mail:” Oh kitu jang, ngartos atuh, janteun inti namah , enak wenya jaman KTSP mah,”

Mail:” Oh gitu jang, saya ngerti sekarang, intinya pasti enak jaman KTSP ya jang”

Ujang:” Nya kitu bae, tapi kan ieu mah urusannana sareung pemerintah, janteun urang sadaya mah ngan tiasa ukur ngalaksanakeun nana, teu tiasa urang anu ngarobih kana ieu kurikulum.”

Ujang:” Ya gitulah, tapi kan ini urusannya sama pemerintah, jadi kita semua hanya bisa belajar dan menerima pada semua itu, kita gak bisa mengubah semuanya mail.”

Mail:” Enya oge sih, nah sangkan eta di robih kurikulum kana 2006 deui menurut ujang kumaha ? ”

Mail:”Iya juga sih, nah menurut kamu jang supaya bisa di ubah lagi gimana jang ?”

Ujang:” Ari menurut abdi mah sok ayeuna sakola heula cing leres-leres , dari pada ayeuna mikir kurikulum anu moal aya tung-tungna, atos we diajar heula lah.”

Ujang:” Kalo menurut saya , sekarang udah belajar dulu aja yang serius , dari pada pusing mikirin Kurikulum yang gak bakalan ada akhirnya, sudah belajar aja yang rajin.”

Mail:” Muhun jang bade susah atau senang saur bahasa indonesia mah NIKMATI we-nya.”

Mail:” Siap jang, mau susah atau senang , Intinya NKMATI aja”

Ujang:” Tah eta pisan mail.”

Ujang:” Nah itu mail”

Mail:” siplah da amun pinter mah ka urang-urang deui , sanes kau lain, anggap we kurilikum ieu sami jeung bala-bala atawa gehu anu kacida raosna, hehehe”

Mail:” Sip..Soalnya kalo pintar kan buat kita sendiri bukan buat orang lain. Anggap aja kurikulum sekarang kayak makanan bala-bala sama gehu yang enak banget rasanya.”

Ujang:” Ah si mail mah kanu tuangeun wae.hahaha ”

Ujang:” Ah kamu il, nyambungnya sama makanan melulu.haha”

Nah setelah menyimak percakapan menggunakan bahasa sunda diatas , kita bisa mengambil hikmah bahwa sesulit apapun sistem belajar dan serumit apapun itu , jika  di jalani dengan sepenuh hati maka niscaya akan terasa manis dan enak, Sukses itu untuk kita semua bukan untuk orang lain.

Related posts:

  1. Bobodoran Sunda : maling ayam pengen tobat
Akibat Kurikulum 2013 | risa | 4.5

Tinggalkan Pesan!

Silahkan tinggalkan komentar atau pesan anda...